Unjuk rasa anti-aborsi ‘March for Life’ pertama di AS sejak Roe vs Wade, mengamati Kongres

Setengah abad setelah Roe vs Wade, pendukung March for Life pada hari Jumat merayakan pencabutan hak konstitusional untuk aborsi oleh Mahkamah Agung dan menandai perjuangan politik yang dilepaskan oleh keputusan pengadilan. Presiden Joe Biden berjanji untuk melakukan semua dalam kekuasaannya yang terbatas untuk memulihkan hak inti aborsi.

March for Life pertama sejak Mahkamah Agung membatalkan Roe vs Wade pada bulan Juni hadir dengan fokus baru. Alih-alih memusatkan perhatian mereka di pengadilan, para pengunjuk rasa bersumpah untuk mendorong aksi dari gedung tepat di seberang jalan: US Capitol.

Kongres, kata para pemimpin gerakan, harus diperingatkan agar tidak melakukan upaya apa pun untuk membatasi berbagai undang-undang anti-aborsi yang diberlakukan tahun lalu di belasan negara bagian.

Puluhan ribu orang menyebar di bagian National Mall untuk berpidato, Gedung Capitol terlihat, lalu berbaris.

“Selama hampir 50 tahun, Anda telah berbaris untuk memproklamirkan martabat dasar perempuan, anak-anak mereka, dan kehidupan itu sendiri,” kata Jaksa Agung Mississippi Lynn Fitch, yang kantornya memperdebatkan kasus yang membalikkan Roe vs Wade, kepada orang banyak. “Tapi ini tahun berbeda.”


Memang, dengan kemenangan konstitusional di belakang mereka dan anggota parlemen sekarang yang harus dibujuk, para pengunjuk rasa mengambil rute baru di sepanjang sisi barat Capitol, ke tujuan mereka yang biasa antara kompleks itu dan pengadilan.

“Saya adalah generasi pasca-Roe,” baca salah satu tanda. “Kucilkan Umat Katolik Pro-Pilihan,” kata yang lain. Spanduk menyatakan “Cintai Mereka Keduanya,” yang berarti ibu dan anak.

Orang-orang menghadiri rapat tahunan ke-50 March for Life di National Mall pada 20 Januari 2023 di Washington, DC.
Orang-orang menghadiri rapat tahunan ke-50 March for Life di National Mall pada 20 Januari 2023 di Washington, DC. © Kevin Dietsch, Getty Images melalui AFP

Tammy Milligan datang dengan berpakaian sebagai “patriot Wonder Woman” dan menonjol di tengah kerumunan. Dia mengatakan dia tidak pernah mengira Roe vs Wade akan ditolak seumur hidupnya, tetapi pertarungan tidak berhenti di situ. perempuan untuk melakukan aborsi,” katanya.

‘Pikirkan rahimmu sendiri’

Dalam protes tandingan di luar gedung pengadilan, 15 atau lebih aktivis yang mendukung hak aborsi memegang tanda mereka sendiri: “Larang Tubuh kita,” “Jaga rahimmu sendiri.” Mereka meneriakkan, “Tubuh kita tidak membutuhkan nasihat dari pendeta.”

Mereka dengan mudah kalah jumlah dan dikepung oleh March for Lifers, tetapi interaksi bersifat sipil dan polisi tidak memisahkan kedua kubu.

Biden menawarkan tandingannya dalam proklamasi yang mengakui hari Minggu — 22 Januari — sebagai peringatan 50 tahun Roe vs Wade. “Belum pernah Pengadilan mengambil hak yang begitu mendasar bagi orang Amerika,” kata pernyataannya. “Dengan melakukan itu, itu membahayakan kesehatan dan kehidupan wanita di seluruh negara ini.”

Dia mengatakan dia akan terus menggunakan otoritas eksekutifnya dengan cara apa pun yang dia bisa untuk menjaga perlindungan aborsi sambil mendesak Kongres untuk mengabadikan hak-hak tersebut dalam undang-undang.

Kerumunan tampak lebih kecil daripada tahun-tahun sebelumnya tetapi memiliki banyak ciri dari pawai sebelumnya dalam antusiasme pertemuan, sejumlah besar anak muda dari sekolah Katolik di seluruh negeri dan banyak spanduk yang mewakili berbagai gereja dan ordo keagamaan.

Demonstran anti-aborsi mengambil bagian dalam acara tahunan tersebut "Maret untuk Hidup".
Demonstran anti-aborsi mengambil bagian dalam “March for Life” tahunan. © Evelyn Hockstein, Reuters

“Perjuangan telah berubah,” kata Marion Landry, 68 tahun, yang datang dari Carolina Utara bersama suaminya, Arthur, 91 tahun, untuk keenam kalinya. “Dalam beberapa hal Anda tidak memiliki fokus utama lagi. Sekarang kembali ke negara bagian.”

Mike Miller, 59, yang berasal dari Boston, telah menghadiri setidaknya 15 pawai semacam itu selama bertahun-tahun. “Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” katanya. “Ini hanya satu langkah dan langkah selanjutnya, pendidikan menjadi hal terbesar.”

Dari atas panggung, untuk menunjukkan bahwa gerakan anti-aborsi lintas partai politik dan kelompok rasial, Treneé McGee, perwakilan negara bagian Demokrat Kulit Hitam dari Connecticut, berpidato di hadapan massa.

“Saya berdiri di tempat wanita kulit hitam pro-kehidupan di seluruh dunia yang menderita dalam kesunyian,” katanya. Kerumunan meraung.

Ketua DPR secara vokal mendukung March for Life

Ketua DPR Kevin McCarthy menawarkan dukungan dalam pernyataan yang berjanji bahwa mayoritas baru Partai Republik akan mendukung penentang hak aborsi.

“Sementara orang lain meninggikan suara mereka dalam kemarahan dan kebencian, Anda berbaris dengan doa, niat baik, persekutuan, kasih sayang, dan pengabdian untuk membela yang paling tidak berdaya di negara ini,” kata McCarthy.

Jeanne Mancini, presiden March for Life Education and Defense Fund, mengatakan pawai tersebut adalah “pengingat yang menyedihkan dari jutaan nyawa yang hilang akibat aborsi dalam 50 tahun terakhir, tetapi juga perayaan seberapa jauh kita telah melangkah dan di mana kita berada. sebuah gerakan perlu memfokuskan upaya kita saat kita memasuki era baru ini dalam upaya kita melindungi kehidupan.”

Beberapa pemimpin gerakan juga berharap untuk menanamkan benih di Kongres untuk kemungkinan pembatasan aborsi federal di kemudian hari. Marjorie Dannenfelser, presiden SBA Pro-Life America, mengatakan dia membayangkan batas akhir “standar minimum federal” seperti 13 minggu kehamilan setelah itu aborsi tidak akan diizinkan di negara bagian mana pun. Skenario Dannenfelser masih akan membiarkan masing-masing negara bagian bebas untuk memberlakukan tindakan mereka sendiri yang lebih ketat, termasuk larangan total.

Ambisi terakhir itu diakui sebagai pukulan panjang karena meskipun lolos dari DPR yang baru dikuasai Republik, kemungkinan besar akan gagal di Senat yang dikuasai Demokrat.

“Kami tahu ini tidak akan terjadi di sesi ini, tapi ini baru permulaan,” kata Dannenfelser. “Adalah tanggung jawab (Kongres) untuk mendengarkan keinginan rakyat.”

Dengan tidak adanya perlindungan federal Roe v. Wade, hak aborsi telah menjadi tambal sulam negara bagian.

Sejak Juni, larangan aborsi yang hampir total telah diterapkan di Alabama, Arkansas, Idaho, Kentucky, Louisiana, Mississippi, Missouri, Oklahoma, Dakota Selatan, Tennessee, Texas, dan Virginia Barat. Tantangan hukum sedang menunggu beberapa larangan tersebut.

Aborsi elektif juga tidak tersedia di Wisconsin, karena ketidakpastian hukum yang dihadapi oleh klinik aborsi, dan di North Dakota, di mana satu-satunya klinik dipindahkan ke Minnesota.

Larangan yang disahkan oleh anggota parlemen di Ohio, Indiana dan Wyoming telah diblokir oleh pengadilan negara bagian sementara gugatan hukum sedang menunggu. Dan di Carolina Selatan, Mahkamah Agung negara bagian pada 5 Januari membatalkan larangan aborsi setelah enam minggu, memutuskan bahwa pembatasan tersebut melanggar hak konstitusional negara bagian atas privasi.

Tetapi negara bagian lain telah menyaksikan penolakan tak terduga atas masalah ini. Pemilih di Kansas dan Kentucky menolak amandemen konstitusi yang akan menyatakan tidak ada hak untuk melakukan aborsi; Pemilih Michigan menyetujui amandemen yang mengabadikan hak aborsi dalam konstitusi negara bagian.

50% orang Amerika tidak setuju dengan pencabutan Roe

Pemerintahan Biden memiliki opsi terbatas setelah keputusan pengadilan. Wakil Presiden Kamala Harris akan memberikan pidato di Florida pada hari Minggu untuk menekankan pada peringatan 50 tahun bahwa hak aborsi tetap menjadi fokus pemerintahan.

“Kami akan melihat apa lagi yang bisa kami lakukan,” kata sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre. “Tapi sekali lagi, perlu tindakan kongres untuk benar-benar menangani masalah ini.”

Menurut jajak pendapat Associated Press-NORC Center for Public Affairs Research yang dilakukan pada bulan Juli, 53% orang dewasa AS mengatakan mereka tidak menyetujui pencabutan Roe oleh Mahkamah Agung, sementara 30% menyetujui. Jajak pendapat yang sama menemukan bahwa mayoritas menganggap aborsi biasanya ilegal setelah trimester pertama kehamilan.

Aktivis anti-aborsi juga memperhatikan pemilihan presiden 2024 dan pada dasarnya memeriksa calon kandidat atas pandangan mereka tentang masalah tersebut. Dannenfelser mengatakan bahwa dia baru-baru ini bertemu dengan Gubernur Florida Ron DeSantis, seorang kandidat potensial dari Partai Republik, dan pergi dengan “sangat terkesan,” tetapi mengatakan masih terlalu dini bagi organisasinya untuk mendukung siapa pun.

Dia meramalkan bahwa akan ada beberapa “garis kesalahan” di antara calon presiden dari Partai Republik mengenai hak dan perlindungan aborsi, tetapi memperingatkan bahwa setiap kandidat yang dianggap lunak dalam masalah ini akan “mendiskualifikasi dirinya sendiri sebagai calon presiden di mata kami, dan memiliki melakukannya memiliki peluang yang sangat kecil untuk memenangkan nominasi.

(FRANCE 24 dengan AFP, AP, REUTERS)

Seperti Yin dan Yang, dunia uni togel mempunyai dua bagian. Satu segi pecinta judi togel duit asli sanggup lebih ringan bermain karna banyaknya situs bandar pakong yang bertebaran di dunia maya. Di lain sisi, mereka juga terlalu berpotensi mengalami dampak kerugian sekiranya terjerat di dalam agen penipu. Karna oknum berikut tidak bakal segan-segan melarikan duit kamu seandainya sedang menang besar. Maka berasal dari itu tersedia baiknya kalian memilah agen totoan gelap bersama penuh pertimbangan dan kewaspadaan.